Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon

Berikut ini kita akan membahas tentang reaksi oksidasi, senyawa hidrokarbon, reaksi senyawa karbon, reaksi senyawa hidrokarbon, contoh reaksi oksidasi, reaksi substitusi, contoh reaksi substitusi, reaksi adisi, contoh reaksi adisi, reaksi eliminasi, contoh reaksi eliminasi.

Reaksi-Reaksi Senyawa Hidrokarbon

Pada senyawa-senyawa hidrokarbon (alkana, alkena, alkuna) dapat terjadi reaksi-reaksi, seperti reaksi oksidasi, reaksi adisi, reaksi substitusi, dan reaksi eliminasi. Pada subbab ini, Anda akan mempelajari reaksi-reaksi tersebut.

Reaksi Oksidasi pada Senyawa Hidrokarbon

Suatu senyawa alkana yang bereaksi dengan oksigen menghasilkan karbon dioksida dan air disebut dengan reaksi pembakaran. Perhatikan contoh persamaan reaksi oksidasi pada senyawa hidrokarbon berikut.
Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon
Reaksi pembakaran tersebut, pada dasarnya merupakan reaksi oksidasi. Pada senyawa metana (CH4) dan karbon dioksida (CO2) mengandung satu atom karbon. 

Kedua senyawa tersebut harus memiliki bilangan oksidasi nol maka bilangan oksidasi atom karbon pada senyawa metana adalah –4, sedangkan bilangan oksidasi atom karbon pada senyawa karbon dioksida adalah +4.

Bilangan oksidasi atom C pada senyawa karbon dioksida meningkat (mengalami oksidasi), sedangkan bilangan oksidasi atom C pada senyawa metana menurun.

Reaksi Substitusi pada Senyawa Hidrokarbon

Reaksi substitusi merupakan reaksi penggantian gugus fungsi (atom atau molekul) yang terikat pada atom C suatu senyawa hidrokarbon. Pada reaksi halogenasi alkana, atom hidrogen yang terikat pada atom C senyawa alkana digantikan dengan atom halogen. 

Ketika campuran metana dan klorin dipanaskan hingga 100°C atau radiasi oleh sinar UV maka akan dihasilkan senyawa klorometana, seperti contoh reaksi substitusi berikut.
Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon
Jika gas klorin masih tersedia dalam campuran, reaksinya akan berlanjut seperti berikut.
Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon
Reaksi substitusi tersebut digunakan dalam pembuatan senyawa diklorometana. Jika reaksi dilakukan pada senyawa etana, reaksi akan menghasilkan dikloroetana. Diklorometana digunakan untuk pengelupasan cat, sedangkan triklorometana digunakan untuk dryclean.

Reaksi Adisi pada Senyawa Hidrokarbon

Jika senyawa karbon memiliki ikatan rangkap dua (alkena) atau rangkap tiga (alkuna) dan pada atom-atom karbon tersebut berkurang ikatan rangkapnya, kemudian digantikan dengan gugus fungsi (atom atau molekul). 

Reaksi tersebut dinamakan reaksi adisi. Perhatikan contoh reaksi antara 1-propena dengan asam bromida menghasilkan 2-bromopropana sebagai berikut.
Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon
Hidrokarbon yang memiliki ikatan rangkap dua atau rangkap tiga merupakan senyawa tak jenuh. Pada senyawa tak jenuh ini memungkinkan adanya penambahan atom hidrogen. Ketika suatu senyawa tak jenuh direaksikan dengan hidrogen halida maka akan menghasilkan produk tunggal.

Reaksi Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon

Reaksi eliminasi merupakan reaksi kebalikan dari reaksi adisi. Reaksi eliminasi melibatkan pelepasan atom atau gugus atom dari sebuah molekul membentuk molekul baru. Contoh reaksi eliminasi adalah eliminasi etil klorida menghasilkan etana dan asam klorida.
Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon
Reaksi eliminasi terjadi pada senyawa jenuh (tidak memiliki ikatan rangkap) dan menghasilkan senyawa tak jenuh (memiliki ikatan rangkap).
iklan

2 Responses to "Contoh Reaksi Oksidasi, Substitusi, Adisi, dan Eliminasi pada Senyawa Hidrokarbon"