Reaksi Kemosintesis Dalam Proses Anabolisme Pada Makhluk Hidup

Berikut ini akan dijabarkan materi mengenai kemosintesis, proses anabolisme, proses kemosintesis, fungsi kemosintesis.

Kemosintesis

Selain melalui fotosintesis, reaksi pembentukan (anabolisme) molekul berenergi pada beberapa makhluk hidup dapat juga terjadi melalui kemosintesis. 

Hal ini terutama dilakukan oleh bakteri kemoautotrof. 

Berbeda dengan fotosintesis yang mendapatkan energi dari sinar matahari, kemosintesis mendapatkan energi dari reaksi molekul anorganik. 

Beberapa organisme kemosintesis mereaksikan CO2 dengan H2 berenergi tinggi untuk menghasilkan metana dan air melalui reaksi sebagai berikut.
Reaksi Kemosintesis Dalam Proses Anabolisme Pada Makhluk Hidup
Hasil reakasi ini berupa energi ikatan H2 yang dilepaskan dan dapat digunakan sebagai sumber energi bagi sel. 

Reaksi yang menghasilkan energi lainnya, menggunakan sulfur untuk melepaskan energi ikatan H2. 

Hal ini dilakukan oleh bakteri sulfur yang terdapat di kawah-kawah gunung. Reaksi ini menghasilkan gas hidrogen sulfida (H2S). Berikut ini rangkuman reaksi yang terjadi.
Reaksi Kemosintesis Dalam Proses Anabolisme Pada Makhluk Hidup
Pertumbuhan makhluk hidup kemoautotrof terjadi secara lambat, karena reaksi ini hanya menghasilkan sedikit energi. 

Tempat hidup bakteri kemoautotrof lebih banyak dilingkungan yang sulit ditempati makhluk lain, seperti di kawah-kawah gunung dan rekahan dasar laut.
iklan

0 Response to "Reaksi Kemosintesis Dalam Proses Anabolisme Pada Makhluk Hidup"

Posting Komentar