Dampak atau Pengaruh Positif dan Negatif Globalisasi di Bidang Politik, Ekonomi, Sosial Budaya dan Hukum

Berikut ini akan kita bahas mengenai dampak globalisasi, dampak globalisasi di bidang sosial budaya, pengaruh positif globalisasi, dampak positif dari globalisasi, dampak positif globalisasi di bidang sosial budaya, dampak globalisasi di bidang ekonomi, dampak globalisasi di bidang politik, dampak positif globalisasi di bidang ekonomi, dampak positif globalisasi di bidang politik, pengaruh negatif globalisasi.

Dampak Globalisasi Terhadap Kehidupan 

Kita makin meyakini bahwa globalisasi dan kemajuan iptek akan memberikan dampak positif bagi kehidupan masyarakat.

Sebagai contoh dampak positif globalisasi dan kemajuan iptek antara lain masyarakat semakin mudah mendapat informasi baik informasi kehidupan dalam negeri maupun luar negeri. 

Dengan globalisasi dan kemajuan iptek, masyarakat semakin luas wawasannya sehingga mendorong untuk menanggapi berbagai persoalan kemasyarakatan seperti demokrasi, hak asasi manusia, pemerintahan, gender, lingkungan hidup dan berbagai nilai-nilai universal. 

Selain contoh pengaruh positif globalisasi tersebut masih ada pengaruh positif lainnya antara lain:

1. Bidang politik

Masyarakat semakin berani menggunakan hak politiknya secara bebas. Antara lain masyarakat berani berargumentasi dan mengritisi pemerintah yang tidak menjalankan fungsinya sehingga program pembangunan berjalan dengan baik.

2. Bidang ekonomi

Taraf hidup dan pendapatan per kapita makin meningkat, tersedianya lapangan kerja, meningkatnya sumber daya manusia, dan meningkatnya jumlah barang produksi dari industri.

3. Bidang sosial budaya

Bidang pendidikan para siswa telah banyak menggunakan komputer dan internet, bidang arsitektur, banyak bangunan bergaya Eropa dengan ornamen khasnya, bidang kesehatan berubahnya cara tradisonal menjadi cara-cara pengobatan modern, dan bidang mode mengkombinasikan mode tradisonal dengan budaya modern.

4. Bidang hukum

Pertahanan dan keamanan bidang hukum, makin gencarnya tuntutan masyarakat terhadap penegakan hukum oleh penegak hukum, semakin menguatnya desakan masyarakat terhadap supremasi hukum; bidang keamanan dan ketertiban, semakin kuatnya kedudukan masyarakat sipil dengan memposisikan
tentara dan polisi sebatas penjaga keamanan, kedaulatan, dan ketertiban.

Selain dampak positif, globalisasi dan kemajuan iptek membawa dampak negatif dalam kehidupan manusia. Dampak negatif tersebut terlihat dengan munculnya beberapa paham antara lain:

1. Paham hedonisme

Paham ini melihat bahwa kesenangan atau kenikmatan menjadi tujuan hidup dan tindakan hidup manusia.

2. Paham materialisme

Paham ini selalu mengutamakan dan mengukur segala sesuatu berdasarkan materi. Dengan demikian hubungan batiniah manusia tidak menjadi bahan pertimbangan dalam hubungan antarmanusia.

3. Paham sekulerisme

Paham ini mencerminkan kehidupan keduniawian.

4. Paham individualisme

Sikap yang mementingkan kepentingan sendiri.

5. Paham elitisme

Paham ini cenderung bergaya hidup berbeda dengan rakyat kebanyakan.

Sikap terbuka sekaligus waspada terhadap pengaruh globalisasi dan penerapan iptek amatlah penting. Hal ini dimaksudkan agar bangsa Indonesia mampu menjadi bangsa yang modern.

Masyarakat disebut modern, apabila dilihat dari sudut pandang ekonomi apabila masyarakat mengalami peningkatan pendapatan atau produksi dalam kurun waktu tertentu atau dalam bahasa ekonomi, masyarakat mengalami pertumbuhan ekonomi.

Apabila dilihat dari sudut pandang politik masyarakat disebut modern apabila tercipta integrasi politik yang kukuh yang diikuti partisipasi dalam proses politik oleh berbagai segmen dan lapisan masyarakat.

Menurut para ahli sosiologi yang dikatakan masyarakat modern adalah masyarakat yang telah mengalami diferensiasi sosial, yaitu proses semakin bertambahnya pembagian dan spesialisasi kerja serta mengalami peningkatan dalam intensitas hubungan antarsatuan sosial yang ada.

Dalam kondisi global saat ini pembangunan nasional tidak dapat dilepaskan dari perkembangan iptek. Karena pembangunan sangat memerlukan iptek mengingat era globalisasi menuntut dinamisasi ekonomi untuk bergerak serba cepat. 

Di lain pihak, hasil-hasil pembangunan akan memacu perkembangan iptek. Tetapi di sisi lain, pembangunan di bidang ekonomi, perdagangan, dan industri yang kian kompleks telah mengubah tata nilai yang ada dalam masyarakat. 

Pembangunan ekonomi selain menimbulkan dampak positif berupa peningkatan kemakmuran rakyat dan etos kerja yang disiplin, juga menimbulkan dampak negatif. 

Karena dengan kemajuan ekonomi akan mengubah pola hidup rakyat menjadi konsumtif atau budaya hidup mewah. Sehingga barang-barang yang dibeli bukan didasarkan kebutuhan tetapi hanya berdasarkan pada gengsi belaka.

Perkembangan iptek khususnya bidang media komunikasi telah membuat dunia menjadi sempit tidak ada lagi batas ruang dan waktu antarnegara di dunia. Globalisasi telah menghilangkan batas-batas negara dan perbedaan antarbangsa. 

Pada era globalisasi tidak ada bagian dunia yang terisolir. Suatu peristiwa yang terjadi di belahan dunia secara cepat tersebar ke seluruh pelosok dunia. 

Contoh peristiwa gempa di DIY dan Jawa Tengah, Sabtu, 27 Mei 2006 yang meratakan ribuan rumah dan lebih dari 6.000 ribu jiwa meninggal dengan hitungan detik sudah tersiar ke seluruh dunia.

Kita menganut paham menghormati bangsa-bangsa lain dan membina solidaritas antarbangsa. Kita ingin ikut melaksanakan ketertiban dunia. 

Dalam pergaulan antarbangsa yang di dalamnya terdapat era teknologi komunikasi modern, begitu banyak paham dan nilai yang masuk ke dalam masyarakat kita. 

Benturan, pergeseran, dan penggoyahan nilai-nilai khas bangsa dan nilai-nilai yang ingin dikembangkan berdasarkan budaya Pancasila, tidak dapat dihindari. 

Oleh karena itu perlu diusahakan pembinaan dan pemantapan masyarakat kita di dalam nilai-nilai yang kita anggap sesuai. 

Apabila masyarakat dibina untuk tidak bersifat fanatisme dan kepicikan, maka daya tahan dan daya tangkal masyarakat akan mampu menahan benturan dan pergeseran.

Kesimpangsiuran norma sopan santun umum, kebebasan seks, komersialisasi seks, pola hidup mewah, individualisme, liberalisme anarkistik, otonomi pribadi dan bebas nilai banyak melanda msyarakat modern. 

Masyarakat modern yang bertumpu pada iptek, sering berpikir dengan pola empirisme. Empirisme dapat mengakibatkan agnostisisme, materialisme, dan ateisme. Mentalitas empirik lebih senang menganut paham pragmatisme dan utilitarisme.

Pemikiran-pemikiran metafisik transedental karena ditolak dianggap tidak relevan dan membuang-buang waktu.

Globalisasi merupakan suatu proses atau bentuk di mana kelompok-kelompok masyarakat dari seluruh penjuru dunia saling mengenal, bekerja sama, berinteraksi sebagai masyarakat baru.

Globalisasi dapt dilakukan dengan melewatri batas-batas negara sehingga globalisasi memiliki dampak dalam kehidupan. Dampak itu dapat berupa positif maupun bersifat negatif. 

Dampak yang positif dapat berupa dapat mengembangkan pengetahuan dan tekonolgi; makin luasnya wawasan, pertukaran kebudayaan, dan dapat meningkatkan kesejahteraan serta mudahnya menerima imformasi.

Di samping dampak positif ada dampak negatif yang harus diwaspadai seperti terjadinya pergeseran budaya dan terjadinya dominasi dari yang kuat terhadap yang lemah.

Dalam pandangan Bapak Sutrisno mantan wakil presiden RI tahun 1993–1998 kondisi bangsa yang terpuruk ini disebabkan komponen bangsa cendurung melupakan landasan dan tumpuan berpijak. 

Landasan dan pijakan bangsa Indonesia tidak lain adalah Pancasila. Jadi Pancasila dalam era globalisasi ini harus dijadikan landasan berpijak bagi kehidupan bangsa Indonesia.

1. Dilupakannya Pancasila

Hampir sebagian besar komponen bangsa sudah melupakan Pancasila, padahal Pancasila merupakan jati diri dan kepribadian bangsa Indonesia, dasar negara dan ideologi negara serta dasar filsafat dan pandangan hidup bangsa.

Pancasila merupakan pandangan hidup bangsa. Dalam pandangan hidup terkadung konsep dasar mengenai wujud kehidupan yang dianggap baik. 

Pandangan hidup bangsa merupakan kristalisasi nilai-nilai yang dimiliki oleh bangsa itu sendiri yang diyakini kebenarannya dan menimbulkan tekad bangsa itu untuk mewujudkan. 

Pancasila bagi bangsa Indonesia merupakan pandangan hidup, cita-cita moral dan kesadaran yang meliputi kejiwaan dan watak bangsa yang sudah berakar di dalam kehidupan masyarakat Indonesia. 

Pancasila suatu budaya yang mengajarkan bahwa hidup manusia akan mencapai kebahagiaan jika manusia dapat menyelaraskan kemajuan lahiriah dan rohaniah.

2. Ditinggalkannya wawasan nusantara

Wawasan nusantara merupakan wawasan nasional bangsa Indonesia yang berati cara pandang bangsa atas diri dan lingkungnya sebagai sebuah negara kepulauan yang disatukan oleh lautan dalam sebuah kesatuan politik, ekonomi, sosial budaya, dan hankam.

3. Diabaikannya ketahanan nasional

Hakikat ketahanan nasional berisi kondisi dinamis bangsa serta keuletan dan ketangguhan yang mengandung kemampuan mengembangkan potensi nasional menjadi kekuatan nasional guna menghadpi segala bentuk ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan yang membahayakan dan mengancam integritas, identitas, ekonomi bangsa, Negara Kesatuan Republik Indonesia serta perjuangan bangsa dalam mencapai cita-cita dan tujuan nasional.

4. Diremehkannya kewaspadaan nasional

Derasnya arus globalisasi tidak hanya membawa serta muatan nilai globalisasi, liberalisme, materialisme, kapitalisme dan hedonisme, namun juga aksi-aksi subversi yang kini telah berubah pola dan demensinya berkembang menjadi perang modern multidemensi yang ditujukan kepada negara-negara berkembang yang berpotensi konflik.

5. Dirombaknya secara draktis sistem politik nasional

Perombakan sistem politik atau sistem apapun ke arah yang lebih baik memang diperlukan bahkan keharusan. 

Tetapi, perombakan yang dilakukan secara habis-habisan sampai kebablasan dan dilaksanakan secara draktis dalam waktu demikian singkat tentu memberikan dampak yang kurang kondusif dalam sistem kehidupan nasional.

6. Tercabik-cabiknya persatuan dan kesatuan nasional

Dengan semakin berkembangnya fanatisme kepentingan individu dan kelompok-kelompok primordialisme sempit, maka persatuan dan nasional yang telah dengan susah payah dirajut para pendahulu bangsa kini tercabik-cabik. 

Fanatisme primordial sempit keluar dari bingkai persatuan dan kesatuan nasional dengan latar belakang kepentingan berdasarkan suku, daerah, agama, sekte, aliran, ras, keturunan, partai, organisasi massa, kampung, bidang profesi atau latar belakang pendidikaan, telah mencederai persatuan dan kesatuan kebangsaan Indonesia.

7. Diliberalisasikannya sistem ekonomi nasional

Sistem ekonomi nasional yang bertumpu pada sistem kapitalisme dan liberalisme belum mampu mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan yang berpihak padsa rakyat kecil.

Etika bisnis dan efisiensi dikalangan dunia usaha belum bisa terwujud karena perilaku KKN, pungli, mark up, penggelapan pajak, suap-menyuap masih tumbuh subur dalam praktik kehidupan sehari-hari.

8. Dilepasnya sistem sosial budaya nasional

Kurangnya pembinaan dan pengendalian terhadap aspek sosial budaya nasional telah menyebabkan pintu terbuka lebar bagi derasnya pengaruh nilai-nilai asing yang tidak seluruhnya baik dan cocok bagi bangsa Indonesia. 

Gaya hidup materialistik, pemisif, hedonistik dan konsumtif, telah merusak dalam kehidupan generasi muda.

9. Dikesampingkannya sistem hankamrata

Eforia demokratisasi dan kebebasan yang kebablasan telah menerbitkan phobia, rasa kebencian, dan dendam tak beralasan, di kalangan para tokoh dan eleit politik tertentu.

Akibatnya muncul konsepsi bahwa Angkatan Perang (TNI) harus dipinggirkan, bahkan dilemahkan. Karena perasaan phobi dan benci terhadap Angkatan Perang (TNI). 

Atau bisa saja secara sadar atau tidak bangsa Indonesia menjadi bagian dari sasaran perang modernmultidemensi. 

Salah satu sasaran mereka adalah Angkatan Perang (TNI) yang merupakan tentara rakyat dengan doktrin pertahanan wilayah harus dipisahkan dari rakayatnya dan diputuskan dari wilayah (teritorial) yang dijaga dan dipertahankannya. 

Selanjutnya sistem hankamrata makin dikesampingkan, bahkan dituntut pembubaran Kodam, Korem,
Kodim dan satuan Teritorial lainnya.

Sistem hankamrata merupakan konsepsi strategi pertahanan rakyat bersenjata sebagi sistem penyangga kekuatan Angkatan Perang yang terbatas kekuatannya.

10. Kurangnya perhatian dan kepdulian kepemimpinan nasional

Surutnya kebangsaan Indonesia merupakan dampak dari kutrangnya perhatian dan kepedulian pemimpin nasional terhadap perkembangan kondisi kebangsaan Indonesia.
iklan

0 Response to "Dampak atau Pengaruh Positif dan Negatif Globalisasi di Bidang Politik, Ekonomi, Sosial Budaya dan Hukum"

Posting Komentar